Dua Balita Tewas Disika Ayah dalam Sepekan, Ini Tanggapan KPAI

Menanggapi peristiwa tersebut, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) meminta aparat kepolisian menindak tegas para pelaku. Sebab, keluarga seharusnya menjadi pihak yang memberikan perlindungan dan rasa nyaman kepada anak-anak.

“Kalau seandainya orangtua tidak menjaga anaknya, maka siapa lagi? Tapi faktanya malah mereka yang melakukan kekerasan terhadap anak,” kata Komisioner KPAI Jasra Putra kepada IDN Times, Selasa (5/11).

1. Minimnya pengetahuan ayah terhadap cara mengasuh anak

Dua Balita Tewas Disika Ayah dalam Sepekan, Ini Tanggapan KPAIWarga membopong jenazah Andini Ayuningtyas (5 bulan) korban meninggal akibat dianiaya ayahnya, Minggu (3/11). Dok.IDN Times/Istimewa

Lebih lanjut, Jasra memaparkan survei yang dilakukan KPAI pada 2016 terkait kesadaran keluarga dalam mengasuh anak. Dari 800 keluarga yang menjadi responden, hanya 20-30 persen ayah yang mempelajari cara mengasuh anak.

“Untuk perempuan atau ibunya, kami temukan angkanya 30-35 persen. Artinya, pengetahuan dan skill calon pengantin laki-laki dan perempuan dalam mengasuh anak masih sangat kecil,” tambahnya.

2. Cara orangtua mengasuh anak harus diperbarui

Dua Balita Tewas Disika Ayah dalam Sepekan, Ini Tanggapan KPAIPolres Malang Kota saat melakukan olah TKP di Perum Tlogowaru Indah, Kamis (31/10). IDN Times/ Alfi Ramadana

Catatan lainnya adalah cara orangtua mengasuh anak harus diperbarui sesuai dengan zaman. Orangtua yang tidak tahu cara mengasuh anak cenderung menerapkan cara yang sama dengan bagaimana mereka diperlakukan oleh orangtuanya. Alhasil, tidak menutup kemungkinan cara kekerasan turut diwariskan.

“Saat itu mungkin gak salah dan konteksnya pas. Tapi sekarang dengan perkembangan psikis dan fisik anak hari ini, tentu harus disesuaikan. Kita lihat kejadian ini terjadi di keluarga yang ekonominya cenderung rentan, tapi tidak menutup kemungkinan keluarga kaya juga jadi pelaku,” tambahnya.

3. Keluarga yang kurang mampu bisa menerima PKH

Dua Balita Tewas Disika Ayah dalam Sepekan, Ini Tanggapan KPAISejumlah warga sedang berdoa di Makam Andini Ayuningtyas (5 bulan) korban penganiayaan yang dilakukan oleh ayahnya sendiri, Minggu (3/11). Dok.IDN Times/Istimewa

Meskipun begitu, kasus di Malang dan Ngawi menurutnya bisa menjadi gambaran bagaimana kerentanan ekonomi memaksa sang ayah melakukan tindak kekerasan kepada anak-anaknya. Menurut Jasra, pemerintah sudah menyediakan skema Program Keluarga Harapan (PKH) sebagai intervensi negara dalam membantu ketahanan keluarga yang kurang mampu.

“Bagi keluarga miskin, ada skema PKH, bentuknya bantuan uang yang dicairkan dalam beberapa bulan. Kalau skema ini didapat oleh mereka, minimal ketahanan keluarga bisa lebih kuat. Nah ini ada di Pemerintah Daerah (Pemda), gak tahu itu mereka dapat atau tidak, karena Pemda yang punya datanya siapa yang layak menerima,” paparnya.

4. Pihak keluarga harus melaporkan sedini mungkin

Dua Balita Tewas Disika Ayah dalam Sepekan, Ini Tanggapan KPAIPolres Malang Kota saat melakukan olah TKP di Perum Tlogowaru Indah, Kedungkandang kota Malang, Kamis (31/10). IDN Times/ Alfi Ramadana

Terkait kasus yang menewaskan Agnes, si nenek sebenarnya sudah melihat tanda-tanda kekerasan terhadap cucunya. Bahkan, korban beberapa kali  mengakui bahwa dirinya menerima tindak kekerasan dari sang ayah. Bagi Jasra, ke depannya, dia ingin seluruh keluarga turut terlibat dalam upaya mengamankan keselamatan si anak.

“Semua orang yang menyaksikan kekerasan wajib menyampaikan kepda pihak berwajib, walau situasinya sulit karena pelakunya orang dekat, sehingga cenderung diam dan dibiarkan. Ini gak boleh. Kalau sudah sampai meninggal, itu kan gak sehari-dua hari, pasti ada proses panjang perlakuan kekerasan,” tutup dia.