Pembunuhan oleh Remaja Terinspirasi Film, KPAI Soroti Kurangnya Film Anak

Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Jasra Putra mengatakan, jumlah film untuk anak di Indonesia masih terbilang sedikit.

Hal ini disampaikan terkait kasus anak umur 15 tahun membunuh tetangganya yang masih balita karena terlalu banyak menonton film horor.

“Produksi film kita dari puluhan juta penonton, penikmat terbesarnya anak anak. Namun belum ada produksi film yang benar-benar untuk anak sepertinya,” kata Jasra dalam keterangan tertulis kepada Kompas.com, Kamis (12/3/2020).

Jasra menilai, banyaknya penonton dari kalangan anak-anak bisa menjadi koreksi bersama untuk menambah produksi film khusus anak-anak.

Dia juga menilai perlu diperbanyak tempat bermain yang layak untuk anak-anak sehingga tidak membuat anak selalu bermain ponsel.

“Ini bisa jadi koreksi bersama atau tantangan menambah produksi film yang sedang merajai negeri sendiri,” ucap Jasra.

“Generasi menonton, generasi peniru, stres belajar, generasi ABG, generasi Z. Generasi yang tidak mendapatkan ruang bermain yang layak,” ucap Jasra.

Sebelumnya diberitakan, tersangka NF (15) membunuh APA (5) karena terinsipirasi dari film pembunuhan. APA dibunuh di rumah NF di daerah Sawah Besar, Jakarta Pusat, Kamis (5/3/2020) lalu.

APA diduga dibunuh NF saat berkunjung ke rumah NF. Setelah terbunuh, jenazah APA kemudian disembunyikan di dalam lemari oleh NF.

Keesokan harinya, tersangka beraktivitas seperti biasa. Saat perjalanan menuju sekolah, tersangka memilih berganti pakaian dan menyerahkan diri ke kantor polisi.

Saat ini, kasus dugaan pembunuhan tersebut masih diselidiki oleh Polsek Sawah Besar. Nantinya, polisi akan memeriksa kondisi kejiwaan tersangka.

sumber: https://nasional.kompas.com/read/2020/03/13/16094801/pembunuhan-oleh-remaja-terinspirasi-film-kpai-soroti-kurangnya-film-anak